Teddy dan Imel Ditangkap Kejagung, Diduga Suap Oknum Pejabat Dinkes Sultra

Taqim
Taqim

Selasa, 26 Januari 2021 03:11

2 orang Terduga Pemberi Suap Oknum Pejabat Dinkes Sultra ditangkap Kejagung. (ist)
2 orang Terduga Pemberi Suap Oknum Pejabat Dinkes Sultra ditangkap Kejagung. (ist)

Pedoman Rakyat, Sultra – Teddy Gunawan dan Imel Anitya ditangkap Kejaksaan Agung (Kejagung).

Keduanya terduga pemberi suap ke oknum pejabat Dinkes Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra). Teddy dan Imel ditangkap karena diduga memberi suap dalam pengadaan alat pemeriksaan virus corona (Covid-19).

“Pada hari Senin tanggal 25 Januari 2021, sekitar pukul 13.00 WIB, bertempat di Jalan Meruya Ilir Raya Nomor 88, Meruya Utara, Kecamatan Kebun Jeruk, Jakarta Barat, tim gabungan intelijen Kejaksaan Agung, Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tenggara dan Kejaksaan Negeri Jakarta Barat melakukan penangkapan terhadap terduga Imel Aditya dan Teddy Gunawan Joedistira yang menjadi terduga kasus suap program percepatan penanganan COVID-19 Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara Tahun Anggaran 2020,” ujar Kapuspenkum Kejagung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak dalam keterangan pers tertulisnya, Senin (25/1/2021).

Leonard menjelaskan kedua terduga pelaku ditangkap terkait dugaan kasus pemberi suap tindak pidana pengadaan barang dan jasa.

Keduanya disebut melakukan memberi suap dari nilai kontrak pada oknum pejabat Dinkes Provinsi Sultra terkait program percepatan penanganan COVID-19.

Diduga sebagai pemberi suap sebesar 13% dari nilai kontrak pada oknum pejabat Dinas Kesehatan Provinsi Sulawesi Tenggara dalam perkara Tindak Pidana Korupsi pemberian dan penerimaan sejumlah uang (suap) Rp.431.862.074,- terkait pelaksanaan pengadaan Alat Pemeriksaan Covid-19 (RT-PCR/Reagent) Program Percepatan Penanganan COVID-19 Pemerintah Provinsi Sulawesi Tenggara Tahun Anggaran 2020 dengan nilai Rp.1.715.056.700,- dan Rp.1.360.884.0000,” ucap Leonard.

Kemudian, kedua terduga pelaku diperiksa oleh tim penyidik Kejaksaan Sultra di Kejari Jakarta Barat. Selanjutnya diterbangkan ke Kendari.

“Rencananya, pada Selasa 26 Januari 2021, kedua orang tersebut akan diterbangkan ke Kendari untuk diproses lebih lanjut,” jelasnya.

Leonard menjelaskan berdasarkan surat perintah penyidikan Kepala Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tenggara Nomor: Print-02 /P.3/Fd.1/01/2021 tanggal 20 Januari 2021, kedua terdua pelaku dijerat beberapa pasal terkait dugaan korupsi.

 Komentar

Berita Terbaru
Warga Ringkus Ibu-ibu Pengedar Uang Palsu di Jeneponto Sulsel, 1 Pelaku Masih Buronan
Hukum/Kriminal06 Maret 2021 03:43
Warga Ringkus Ibu-ibu Pengedar Uang Palsu di Jeneponto Sulsel, 1 Pelaku Masih Buronan
ibu-ibu pengedar uang palsu di Jeneponto Sulawesi selatan. ...
KLB Demokrat Angkat Moeldoko, Surya Paloh Kaget dan Prihatin: Tak Pernah Kita Duga
Politik06 Maret 2021 01:24
KLB Demokrat Angkat Moeldoko, Surya Paloh Kaget dan Prihatin: Tak Pernah Kita Duga
Bagaimana pun, lanjut Surya Paloh, Demokrat adalah partai yang telah menjadi bagian dari kehidupan demokrasi di Indonesia....
Seruan SBY ke Kader Demokrat: Kita Lakukan Adalah Perang yang Dibenarkan
Politik06 Maret 2021 00:44
Seruan SBY ke Kader Demokrat: Kita Lakukan Adalah Perang yang Dibenarkan
SBY mengajak seluruh kader untuk berjuang mempertahankan kedaulatan dan kemandirian partai....
Resmi Dilaunching, Program Makassar Recovery untuk Antisipasi Covid-19 Varian Baru B117
Metro05 Maret 2021 22:59
Resmi Dilaunching, Program Makassar Recovery untuk Antisipasi Covid-19 Varian Baru B117
program Makassar Recovery untuk antisipasi virus Covid varian baru B117. ...