Walikota Danny: Jika Tak Mau Dicopot, Lurah Aktif Pantau Warga yang OTG dan Bawa ke Kapal Apung

A. Zafran
A. Zafran

Senin, 23 Agustus 2021 19:01

Walikota Danny: Jika Tak Mau Dicopot, Lurah Aktif Pantau Warga yang OTG dan Bawa ke Kapal Apung

Pedoman Rakyat, Makassar – Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto memastikan akan mengganti sejumlah lurah bila tidak mau mengikuti program Pemkot Makassar.

Salah satu yang menjadi atensi Danny untuk Lurah yakni harus memantau para pasien tanpa gejala (OTG) di wilayah masing-masing. Kemudian mengikuti menjalani isolasi apung.

Sponsored by ADVERTNATIVE

Danny tak hanya sekali mengingatkan mereka. Sebelumnya juga, ia menginstruksikan agar para Lurah aktif memantau warganya yang terinfeksi Covid-19.

“Konon kabarnya yang saya dengar berkinerja sangat rendah,” kata Danny, Senin (23/8/2021).

Diharapkan para lurah mencari satu warganya yang OTG untuk dibawa ke KM Umsini menjalani isolasi. Minimal 1 pasien setiap hari.

“Sampai hari ini sudah 7 hari dari perintah saya itu baru sebagian, dari 153 perhari dikali 7 berarti hampir 1000 baru 51 yang naik di kapal,” ujar Danny

Sehingga, Danny mengumumkan satu hal penting. Bagi siapapun yang ingin menjadi Lurah harus mengikuti programnya bersama Wakilnya Fatmawati Rusdi.

“Sekarang saya sudah bikin pengumuman, siapa yang mau jadi lurah bisa laksanakan itu, saya kasih lurah dia, siapa pun yang mau jadi lurah, yang penting pangkatnya oke dan dia bisa bawa 1 orang perhari,” katanya.

“Intinya begini perluasan wilayah kemampuan komunikasi, bagaimana orang yakin dengan mereka. Inikan berarti mereka tidak mau kerja,” lanjut Danny.

Ia pun menegaskan, jika pihaknya menghargai keputusan para Lurah tersebut yang tidak mau mengikuti perintah Danny-Fatma. “Kita hargai kalau dia tidak mau ikuti perintah Danny Fatma,” jelasnya.

Danny pun memastikan telah memegang nama-nama Lurah yang membangkang untuk diresetting. “Sudah ada datanya, rata rata lurah yang terlalu berpolitik memang semua, berbanding lurus sama kinerja,” katanya.

“Jadi bukan saya yang resetting tapi dia sendiri resetting dirinya karena dia tidak mau ikuti saya toh? Jadi kita hargai,” tegasnya.

Lebih lanjut kata Danny, idealnya sebanyak 500 pasien yang harus ditampung di kapal tersebut. “Saya sudah perintahkan siapa yang mau jadi lurah, satu harus satu (pasien),” ucapnya.

“Kan intinya itu lurah penguasa wilayah, dia harus tahu orang per orang, dan dia harus komunikasi dengan semua orang, kalau tidak bisa tidak usah jadi lurah,” sambungnya.

Untuk mempermudah proses tracing di tingkat kelurahan, Danny mengusulkan agar nama-nama terkonfirmasi positif di telusuri keluarganya. Adapun dengan melibatkan tim detektor dan Covid-19 Hunter.

Penulis : Wawan

 Komentar

Berita Terbaru
Viral20 September 2021 23:04
Viral! Oknum Guru di Bone Sulsel Diduga Kurung Murid Berjam-jam hingga Kelaparan dan Hampir Pingsan
Pedoman Rakyat, Bone- Jagad maya kembali dihebohkan dengan sebuah postingan di media sosial yang menuliskan salah seorang oknum tenaga pendidik atau g...
Hukum/Kriminal20 September 2021 22:12
Pelaku Datang Pakaian Rapi, Begini Detik-Detik Ustaz Diserang Saat Ceramah di Masjid
Pedoman Rakyat, Batam – Sebuah video yang memperlihatkan detik-detik seorang ustaz diserang saat ceramah di sebuah masjid viral di media sosial....
Politik20 September 2021 19:14
Keponakan SBY Jadi Ketua DPW NasDem DKI Jakarta
Pedoman Rakyat, Jakarta – DPP Partai Nasdem menunjuk Nurcahyo Anggorojati sebagai Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Nasdem Provinsi DKI ...
Hukum/Kriminal20 September 2021 19:13
Jasad Kakak Korban Cungkil Mata Tumbal Pesugihan di Gowa Diautopsi
Pedoman Rakyat, Gowa– Demi mengungkap penyebab kematian DS kakak kandung bocah AP yang dianiaya kedua orang tuanya diduga karena pesugihan. Maka...