OJK Siapkan Stimulus Lanjutan Pemulihan Ekonomi di 2021

Editor
Editor

Sabtu, 16 Januari 2021 14:28

OJK Siapkan Stimulus Lanjutan Pemulihan Ekonomi di 2021

Pedoman Rakyat, Makassar – Stabilitas sektor jasa keuangan terjaga dengan baik di tahun 2020 di tengah tekanan ekonomi yang terjadi akibat pandemi Covid-19. Otoritas Jasa Keuangan (OJK) sudah menyiapkan berbagai kebijakan stimulus lanjutan.

Hal tersebut untuk tetap menjaga industri jasa keuangan dan meningkatkan kontribusinya dalam mendorong, serta memulihkan perekonomian nasional yang termuat dalam Masterplan Sektor Jasa Keuangan Indonesia (MPSJKI) 2021-2025.

OJK Wimboh Santoso" href="https://pedomanrakyat.com/tag/ketua-dewan-komisioner-ojk-wimboh-santoso/">Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso menjelaskan, pandemi Covid-19 merupakan badai besar yang membawa guncangan hebat bagi perekonomian dan pasar keuangan global. Perekonomian nasional pun terkontraksi cukup dalam, sehingga menekan kinerja sektor riil dan mengurangi pendapatan masyarakat.

Untuk mengantisipasi dampak pandemi Covid-19 itu, OJK pada 2020 telah mengeluarkan berbagai kebijakan forward looking dan countercyclical policies yang ditujukan untuk mengurangi volatilitas pasar, memberikan ruang bagi sektor riil untuk dapat bertahan, serta menjaga stabilitas sistem keuangan secara keseluruhan.

“Kebijakan-kebijakan tersebut sangat efektif, sehingga perekonomian domestik secara bertahap terus membaik. Selain itu, stabilitas sistem keuangan sampai saat ini masih terjaga dengan baik,” kata Wimboh dalam Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan yang digelar secara virtual, Jumat malam (15/1/2021).

Sementara di industri pasar modal, Wimboh menyebut kebijakan pengendalian volatilitas yang dikeluarkan OJK sejak awal pandemi, serta tindakan tegas pengawasan OJK telah meningkatkan kepercayaan investor yang tercermin dengan membaiknya IHSG di atas 6.000 pada awal 2021 setelah sebelumnya terpuruk di posisi terendah di 3.937,6 pada 24 Maret 2020.

Penguatan IHSG tidak terlepas dari meningkatnya jumlah investor ritel di pasar modal yang mencapai 3,88 juta investor. Kemudian, penghimpunan dana melalui penawaran umum mencapai Rp118,7 triliun dengan 53 emiten baru yang merupakan angka tertinggi di ASEAN.

“Pemerintah dan Bank Indonesia juga sangat membantu dengan stimulus fiskal dan kebijakan moneter yang akomodatif,” ungkap Wimboh.

Dalam Pertemuan Tahunan Industri Jasa Keuangan ini hadir juga secara virtual Presiden RI Joko Widodo diikuti oleh pelaku industri jasa keuangan, pimpinan Lembaga Negara, Menteri Kabinet Indonesia Maju, Gubernur dan Kepala Daerah, serta pelaku usaha mikro. (ria)

 Komentar

Berita Terbaru
Daerah21 Mei 2024 00:58
Kembalikan Formulir Pendaftaran ke PPP, Pasangan Yusuf Ritangnga-Andi Tenri Liwang Mantap Maju Pilkada Enrekang
Pedomanrakyat.com, Enrekang — Pasangan Yusuf Ritangnga-Andi Tenri Liwang bidik PPP di Pilkada Enrekang. Kedua tokoh ini menjadi yang pertama memprok...
Politik21 Mei 2024 00:15
Hasil Pleno NasDem: Tetapkan Pasangan Yusuf Ritangnga-Andi Tenri Liwang di Pilkada Enrekang
Pedomanrakyat.com, Enrekang – Partai NasDem Telah menetapkan pasangan Yusuf Ritangnga dan Andi Tenri Liwang La Tinro sebagai pasangan Calon Bupa...
Politik21 Mei 2024 00:08
NasDem Sepakat Usung Arham Basmin-Rahmat ‘Kapten’ di Pilkada Luwu 2024: Kader Terbaik Partai!
Pedomanrakyat.com, Luwu – DPD Partai NasDem Kabupaten Luwu menggelar rapat pleno penetapan calon Bupati dan Wakil Bupati Luwu yang akan diusung ...
International20 Mei 2024 23:01
Kasus Covid Singapura Menggila, Ini Varian yang Harus Diwaspadai
Pedomanrakyat.com, Singapura – Singapura kembali dilanda gelombang baru Covid-19. Otoritas terkait telah mencatat lebih dari 25.900 kasus pada awal ...