Innalillah! 6.500 Pekerja Stadion dan Fasilitas Piala Dunia Qatar Meninggal

Jennaroka
Jennaroka

Selasa, 23 Februari 2021 20:24

Imigran pekerja fasilitas Piala Dunia Qatar 2022. (Naseem Zeitoon/Reuters).
Imigran pekerja fasilitas Piala Dunia Qatar 2022. (Naseem Zeitoon/Reuters).

Pedoman Rakyat, Qatar – Setidaknya 6.500 pekerja imigran dari India, Pakistan, Nepal, Bangladesh dan Sri Lanka telah meninggal selama 10 tahun pembangunan fasilitas Piala Dunia 2022 Qatar.

Hal ini karena kondisi kerja yang buruk dan kurangnya pelatihan, seperti dilaporkan Guardian. Angka yang mengejutkan ini kemungkinan besar di bawah perkiraan. Karena tidak ada angka yang tersedia untuk kematian imigran dari para pekerja dari Kenya atau Filipina.

Pekerjaan besar sedang dilakukan di Qatar. Di samping konversi Stadion Khalifa dan pembangunan tujuh stadion tingkat Piala Dunia tambahan, termasuk bandara baru, hotel baru, jalan baru dan transportasi umum dan kota baru sedang dibangun hanya untuk final Piala Dunia.

Catatan hak asasi manusia, Qatar telah menjadi subjek pengawasan sejak negara tersebut memenangkan undian untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022.

Amnesty International menerbitkan laporan yang memberatkan dan menuduh negara kaya itu berbohong kepada para migran untuk membujuk mereka agar datang bekerja.

Banyak pekerja membayar biaya yang mahal kepada perusahaan perekrutan yang disewa oleh pemerintah Qatar untuk menutupi biaya transportasi dan akomodasi. Banyak dari mereka tidak mampu membayar biaya sehingga mereka diberi pinjaman yang harus mereka bayar kembali.

Begitu sampai di Qatar, mereka diduga dipaksa untuk hidup dalam kondisi yang jorok dan seringkali tidak dibayar tepat waktu atau seperti yang dijanjikan. “Pekerja sering tinggal di akomodasi yang sempit, kotor dan tidak aman,” lapor Amnesty International.

“Agen perekrut juga membuat janji palsu tentang gaji yang akan diterima pekerja, dan jenis pekerjaan yang ditawarkan. Seorang pekerja dijanjikan gaji sebesar US $300 sebulan di Nepal, tapi ternyata ini menjadi US $190 begitu dia mulai bekerja di Qatar.”

Pembayaran juga sering tertunda, menyebabkan pekerja tidak dapat mengirim uang kembali ke rumah atau melakukan pembayaran pinjaman terkait perekrutan yang seringkali terpaksa mereka ambil.

The Guardian memperkirakan dalam 10 tahun terakhir sejak Qatar memenangkan tawaran menjadi tuan rumah acara tersebut, rata-rata 12 pekerja migran dari negara-negara Asia Selatan meninggal setiap minggunya. Angka itu bisa dua kali lebih tinggi jika catatan kematian imigran lainnya dirilis.

Banyak dari kematian tersebut disebabkan oleh fakta bahwa para pekerja kurang terlatih dalam keselamatan lokasi konstruksi dan kondisi panas yang ekstrim di negara Arab. Beberapa meninggal di tempat tidur mereka. Seorang pria Bangladesh berusia 29 tahun bernama Mohammad Shahid Miah meninggal ketika air banjir di kamarnya bersentuhan dengan kabel listrik yang terbuka, menyetrumnya, menurut Guardian.

Amnesty International juga melaporkan bahwa semua pekerja imigran yang mereka wawancarai telah dilucuti dokumen identitasnya pada saat kedatangan dan tidak diberikan izin tinggal yang diperbarui.

Yang berarti mereka tidak dapat meninggalkan negara tersebut. Para pekerja juga dilarang berganti pekerjaan, membuat mereka tetap berpegang pada kontrak yang ditandatangani tanpa penasihat hukum.

Piala Dunia Qatar akan diadakan mulai 21 November dan 18 Desember 2022, dengan 32 tim bersaing di delapan stadion.

 Komentar

Berita Terbaru
Datang ke Istana, Amien Rais Menundukkan Kepala di Jokowi
Nasional09 Maret 2021 18:50
Datang ke Istana, Amien Rais Menundukkan Kepala di Jokowi
Amien Rais bersama Tim Pengawal Peristiwa Pembunuhan (TP3) enam Laskar FPI bertemu Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, Selasa...
Appi Aklamasi Jadi Ketua Golkar Makassar, Aru Beri Pesan Penting
Politik09 Maret 2021 17:55
Appi Aklamasi Jadi Ketua Golkar Makassar, Aru Beri Pesan Penting
Pesan penting Farouk M Betta alias Aru untuk Munafri Appi Arifuddin setelah terpilih sebagai Ketua Golkar Makassar. ...
Ironi PSK Online di Makassar, Direstui Calon Suami, Jual Diri Karena Alasan Ekonomi 
Hukum/Kriminal09 Maret 2021 17:25
Ironi PSK Online di Makassar, Direstui Calon Suami, Jual Diri Karena Alasan Ekonomi
PSK online di makassar terpaksa jual diri karena alasan ekonomi dan direstui calon suami. ...
“Wajib Pak Airlangga Kita Dorong Maju di Pilpres” Taufan Pawe di Musda Golkar Makassar
Politik09 Maret 2021 16:34
“Wajib Pak Airlangga Kita Dorong Maju di Pilpres” Taufan Pawe di Musda Golkar Makassar
Saya minta simbol kemuliaan partai kita Pak Airlangga sudah wajib hukumnya kita dorong sebagai calon presiden...