Polisi Bongkar Jaringan Pengedar Tembakau Sintetis di Makassar, 1 Kg Barang Bukti Disita

Nhico
Nhico

Kamis, 12 Agustus 2021 20:44

Satuan Reserse Narkoba Polrestabes Makassar, berhasil mengungkap jaringan pengedar narkotika jenis tembakau sintetis di Makassar.
Satuan Reserse Narkoba Polrestabes Makassar, berhasil mengungkap jaringan pengedar narkotika jenis tembakau sintetis di Makassar.

Pedoman Rakyat, Makassar- Satuan Reserse Narkoba Polrestabes Makassar mengungkap jaringan pengedar narkotika jenis tembakau sintetis. Dari pengungkapan itu polisi berhasil menyita sebanyak 1 kilogram tembakau sintetis yang bakal beredar di Kota Makassar.

Wakapolrestabes Makassar, AKBP Budi Susanto mengatakan, pihaknya mengamankan tiga orang terduga pelaku di waktu dan lokasi yang berbeda, ada di Kota Makassar dan Kabupaten Gowa.

Sponsored by ADVERTNATIVE

“Masing masing pelaku bernama Muh Restu Faisal alias Beke (19), Muh Syahru Ramadan alias Yuyu (19), A. Syahriwijaya (20). dengan barang bukti narkoba jenis sintetis gorilla,” kata Budi Susanto saat menggelar konfrensi pers di Polrestabes Makassar, Kamis (12/8/2021) petang.

Kata Budi, peran para pelaku ini ada sebagai pengedar barang haram tersebut, dan ada juga sebagai perantara.

Sedangkan, Kasat Narkoba Polrestabes Makassar, AKBP Yudi Frianto menjelaskan bahwa pihaknya pertamakali mengamankan yakni Muh Restu di BTN Tamarunang, Gowa, hingga pengembangan dilakukan di Kota Makassar.

“Pada saat penangkapan Sriwijaya dan Syahru di TKP ke dua di jalan Urip Sumoharjo didapatkanlah tembako Gorillah seberat kurang lebih 1 Kg,” jelasnya.

Yudi mengungkapkan, para pelaku ini membeli tembakau sintetis itu dari paket perkilo dengan cara online.

“Mereka buatkan sachet kecil dengan label sendiri, kemudian di ecer ada yang harga 100 ribu dan 200 ribu per sachetnya,” ucapnya.

Lanjut Yudi mengatakan, terduga pelaku ini merupakan pengedar dengan sasaran siswa dan remaja yang ada di Kota Makassar.

“Setelah di kecilkan sachetnya, mereka menjual secara online, kebanyakan sudah ada pelanggannya,” ungkapnya.

Atas perbuatannya, ke tiga terduga pelaku diancam dengan pasal 114 ayat 2 atau pasal 112 ayat 2 junto pasal 132 ayat 1 UU RI No 35 tahun 2009 tentang narkotika.

Dengan ancaman hukuman pidana hukuman seumur hidup atau paling singkat 6 tahun dan paling lama 20 tahun penjara, pidana denda paling sedikit Rp 1 Miliyar dan paling banyak Rp 10 Miliyar.

 

Penulis : Reza

 Komentar

Berita Terbaru
Viral20 September 2021 23:04
Viral! Oknum Guru di Bone Sulsel Diduga Kurung Murid Berjam-jam hingga Kelaparan dan Hampir Pingsan
Pedoman Rakyat, Bone- Jagad maya kembali dihebohkan dengan sebuah postingan di media sosial yang menuliskan salah seorang oknum tenaga pendidik atau g...
Hukum/Kriminal20 September 2021 22:12
Pelaku Datang Pakaian Rapi, Begini Detik-Detik Ustaz Diserang Saat Ceramah di Masjid
Pedoman Rakyat, Batam – Sebuah video yang memperlihatkan detik-detik seorang ustaz diserang saat ceramah di sebuah masjid viral di media sosial....
Politik20 September 2021 19:14
Keponakan SBY Jadi Ketua DPW NasDem DKI Jakarta
Pedoman Rakyat, Jakarta – DPP Partai Nasdem menunjuk Nurcahyo Anggorojati sebagai Ketua Dewan Pimpinan Wilayah (DPW) Partai Nasdem Provinsi DKI ...
Hukum/Kriminal20 September 2021 19:13
Jasad Kakak Korban Cungkil Mata Tumbal Pesugihan di Gowa Diautopsi
Pedoman Rakyat, Gowa– Demi mengungkap penyebab kematian DS kakak kandung bocah AP yang dianiaya kedua orang tuanya diduga karena pesugihan. Maka...