Kabar Gembira! 1 dari 7 Orang Kini Kebal Covid-19 Setelah Divaksin

Jennaroka
Jennaroka

Kamis, 25 Februari 2021 20:30

Tenaga kesehatan bersiap-siap menyuntikkan vaksin Covid-19. (foto: news.sky.com)
Tenaga kesehatan bersiap-siap menyuntikkan vaksin Covid-19. (foto: news.sky.com)

Pedoman Rakyat, London – Ada kabar gembira di balik bencana internasional pandemi Covid-19. Setelah vaksinasi mulai dijalankan, satu diantara tujuh orang kini memiliki antibodi alias kebal dari virus Covid-19. Ini adalah hasil penelitian yang dilakukan Imperial College London, di saat program vaksinasi di negara itu terus berlanjut.

Tes darah pada lebih dari 154 ribu orang di seluruh Inggris menunjukkan bahwa antara 26 Januari dan 8 Februari, tepat melewati puncak gelombang kedua pandemi Covid-19, sebanyak 13,9% populasi memiliki antibodi untuk virus corona. Ini adalah penelitian pertama yang dilakukan untuk mengetahui dampak vaksinasi.

Lebih dari 17 ribu dari mereka yang secara acak diminta untuk ambil bagian, telah menerima setidaknya satu dosis vaksin. Hasil dari studi REACT menunjukkan 88% orang yang berusia di atas 80 tahun dinyatakan positif antibodi setelah dua dosis vaksin Pfizer-BioNTech, meningkat menjadi 96% dari mereka yang berusia di bawah 60. Dan 100% pada mereka yang berusia di bawah 30 tahun.

Orang yang lebih tua membutuhkan waktu lebih lama untuk mengembangkan respons kekebalan, dan cenderung lebih lemah daripada yang muda. Prof Helen Ward, peneliti utama, mengatakan kebanyakan orang mengembangkan respons antibodi dapat dideteksi setelah satu dosis.

“Temuan kami menunjukkan bahwa sangat penting bagi orang untuk mengambil dosis kedua saat ditawarkan,” katanya seperti dilansir news.sky.com.

Penelitian itu juga tersebut menunjukkan kepercayaan vaksin secara umum tinggi, dengan 92% peserta telah menerima atau berencana untuk menerima vaksin. Orang yang lebih muda juga cenderung tidak mendapatkan vaksin, dengan 83% anak berusia 18-29 tahun berencana untuk menerima tawaran imunisasi.

Menteri Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan mendorong siapa saja yang telah diundang untuk mendapatkan vaksin untuk membuat janji. “Dan sementara kita melihat tingkat virus secara bertahap menurun, penting bagi kita semua untuk mempertahankan tekad kita dan mengikuti aturan saat kita memenuhi kebutuhan kita. pendekatan yang hati-hati tetapi tidak dapat diubah untuk mengurangi penguncian,” katanya.

Survei REACT memberikan gambaran tentang berapa banyak orang yang telah terinfeksi atau divaksinasi. Di tempat lain, studi dunia nyata pertama yang ditinjau oleh sejawat tentang vaksin Pfizer telah mengonfirmasi bahwa vaksin Pfizer sangat efektif dalam mencegah penyakit serius atau kematian – bahkan setelah satu dosis.

Hasil dari kampanye vaksinasi massal di Israel menunjukkan bahwa suntikan itu kira-kira sama efektifnya di dunia nyata seperti dalam uji klinis skala kecil. Setelah satu suntikan, vaksin itu 62% efektif untuk mencegah penyakit parah, meningkat menjadi 92% setelah dua dosis, menurut data yang diterbitkan di New England Journal of Medicine.

Perkiraan keefektifannya untuk mencegah kematian adalah 72%, dua hingga tiga minggu setelah suntikan pertama. Yang dapat meningkat seiring bertambahnya kekebalan dari waktu ke waktu. Vaksin Pfizer / BioNTech tampak sama efektifnya pada mereka yang berusia di atas 70 tahun seperti pada orang yang lebih muda.

 Komentar

Berita Terbaru
Plt Gubernur Sulsel Jadi Pembina Upacara Pelepasan Jenazah Mantan Sekprov Abdul Latief
Metro11 April 2021 19:32
Plt Gubernur Sulsel Jadi Pembina Upacara Pelepasan Jenazah Mantan Sekprov Abdul Latief
Pedoman Rakyat, Makassar – Plt Gubernur Sulawesi Selatan, Andi Sudirman Sulaiman menjadi Pembina Upacara pelepasan jenazah Mantan Sekprov Sulsel...
Jelang Ramadan, Andalan Mengaji Gelar Kajian Online Anak “Puasaku Surgaku”
Metro11 April 2021 19:28
Jelang Ramadan, Andalan Mengaji Gelar Kajian Online Anak “Puasaku Surgaku”
Pedoman Rakyat, Makassar – Puluhan anak-anak usia balita hingga pelajar SD antusias mengikuti Kajian Online Anak yang digelar Andalan Mengaji. K...
Jelang Ramadan, Parkir Toko Alaska Jadi ‘Biang’ Macet
Metro11 April 2021 19:16
Jelang Ramadan, Parkir Toko Alaska Jadi ‘Biang’ Macet
Pedoman Rakyat, Makassar – Arus lalu lintas Jalan Pengayoman, Kota Makassar, pada sore menjelang bulan suci Ramadan, terpantau macet, pada Mingg...
Sosok Abdul Latief di Mata Rusdi Masse, Dikenal Tidak Pernah Lepas dari Muka Senyum
Metro11 April 2021 18:08
Sosok Abdul Latief di Mata Rusdi Masse, Dikenal Tidak Pernah Lepas dari Muka Senyum
Pedoman Rakyat, Makassar – Di mata Ketua DPW NasDem Sulsel Rusdi Masse, Abdul Latief adalah sosok birokrat yang murah senyum. Anggota DPR RI itu...