Pos Satpol PP Makassar Dilempari Batu OTK

Nhico
Nhico

Sabtu, 17 Juli 2021 20:04

Aparat kepolisian dari Polrestabes Makassar melakukan olah TKP di pos Satpol PP yang di lempar OTK
Aparat kepolisian dari Polrestabes Makassar melakukan olah TKP di pos Satpol PP yang di lempar OTK

Pedoman Rakyat, Makassar- Pos Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Makassar yang terletak di Jalan Penghibur, Kota Makassar, Sulsel, di serang oleh Orang Tidak Dikenal (OTK), pada Sabtu (17/7/2021).

Sebagaimana diketahui pos Satpol PP itu dirusak OTK usai insiden penganiayaan yang dilakukan Sekertaris Satpol PP Gowa Nonaktif, Mardhani Hamdan terhadap pasangan suami-istri pemilik cafe di Kabupaten Gowa, pada Rabu (14/7/2021).

Sponsored by ADVERTNATIVE

Menurut informasi yang diperoleh, pos SatpolPP di kawasan anjungan Pantai Losari itu dirusak dengan lemparan batu. Akibatnya, sejumlah jendela kaca pos pecah terkena lemparan.

Serpihan kaca jendela itu, berserakan di lantai bagian dalam pos. Serta ditemukan juga selembar kertas bergambar yang bertuliskan ‘Dari Rakyat Untuk Para Bangsat’.

Kasatpol PP Kota Makassar, Imam Hud membenarkan perihal hal tersebut. Ia mengatakan menyerahkan penuh kasus tersebut ke pihak kepolisian.

“Iya, (benar) itu. Cuman kan kita serahkan sama petugas (kepolisian) untuk ambil alih (penyelidikan) itu,” kata Imam Hud, Sabtu siang.

Pihaknya mengaku telah melaporkan kejadian itu ke Mapolrestabes Makassar.

“Sementara kita laporkan, kemungkinan dari kepolisian sudah turun mengumpulkan bukti-bukti rekaman CCTV dan sebagainya,” ujarnya.

Lebih jauh, Imam Hud menjelaskan, aksi penyerangan OTK itu, diduga berlangsung di waktu dini hari.

“Tengah malam (dini hari) kemungkinan, karena kami meninggalkan posko anjungan jam 24.00 Wita,” jelasnya

Saat kejadian, pos kata dia, dalam kondisi kosong. Lantaras, petugas Satpol PP yang berjaga di kawasan anjugan Pantai Losari disiagakan di posko depan Anjugan Pantai Losari.

“Kosong itu pos, semenjak kita ada tugas (pengamanan idul Fitri dan Operasi Raika) kita pindahkan anggota ke pos Anjungan,” terangnya.

“Sebenarnya ini kan kantor bagian dari simbol negara juga, kemungkinannya dilakukan secara sistematis,” sambunganya.

Pihaknya pun berharap apara kepolisian dapat mengusut tuntas kasus pengrusakan itu. Informasinya juga pihak kepolisian sementara melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP) di lokasi tersebut.

Penulis : Reza

 Komentar

Berita Terbaru
Metro02 Agustus 2021 09:39
Innalillah, Mantan Sekretaris KPU Sulsel Annas GS Karaeng Jalling Meninggal Dunia
Innalillah, Mantan Ketua KPU Sulsel Annas GS Karaeng Jalling Meninggal Dunia...
Hukum/Kriminal02 Agustus 2021 09:26
Kasihan, Balita Hanyut Selama 3 Hari, Ditemukan Tewas Mengapung di Semak Belukar
Pedoman Rakyat, Banyuasin- Balita yang hanyut di perairan sungai di Desa Telang, Kabupaten Banyuasin, Sumatera Selatan (Sumsel) akhirnya ditemukan, na...
Edukasi02 Agustus 2021 09:05
Masyarakat Wajib Tahu, Begini Cara Efektif Cegah Penularan Covid-19 Menurut Dokter Reisa
Pedoman Rakyat, Jakarta- Juru Bicara Pemerintah untuk Covid-19 Dokter Reisa Broto Asmoro mengatakan, penggunaan masker ganda efektif mencegah percika...
Metro01 Agustus 2021 20:59
Wali Kota Danny Tinjau Lab PCR Makassar Recover di RSUD Daya, Mampu Deteksi 4 Varian Baru Covid -19
Pedoman Rakyat, Makassar- Wali Kota Makassar, Moh. Ramdhan “Danny” Pomanto melakukan peninjauan persiapan Laboratorium Makassar Recover, d...